Friday, 8 July 2011

Anugerah Terindah EP 6

“Doktor,?”Sapa  Kemboja  ramah.

“Ya..” jawab doktor  muda   itu   lama   dia   perhatikan   wajah   kemboja   seperti 

teringatkan   sesuatu.

“Awak   wanita   yang  lakukan  ujian , untuk   menderma  ginjal  kan ? ” tanya  doktor 

muda   itu  lagi . Kemboja  terkejut  ini  bermakna  ada  kesalahan  dari  pihak  hospital

dan  dia  pasti  maklumatnya  tertukar  dengan  seseorang .

“Ya  betul , doktor  saya  datang  ke sini  hanya  untuk  bertanya  dan  meminta 

pendapat . Andai  kata  teman  saya  hamil  adakah  berkemungkinan  untuk  dia 

mendermakan  ginjalnya ? ” Kemboja  bertanya   lancar .

“Kenapa  awak  bertanya  begitu .”Doktor  itu  bertanya  lagi .


“Maaf  teman  saya  sekarang  hamil,jadi  adakah  dia  boleh  mendermakan  buah

pinggangnya .”Kemboja  berbohong .

“Maksud  awak   cik  Miranda .?”Doktor  muda  itu  bertanya .

“Oh  jadi  mananya  Miranda ?”bisik  Kemboja .

“Iya  namanya  Miranda .”Kemboja  berbohong  lagi .

“Puan  Miranda  di sahkan  hamil , jadi  pihak  kami  memang  melarang  keras .Ini

kerana  wanita  hamil  mempunyai  banyak  risiko  sewaktu  proses  kehamilan dan 

kelahiran .

“Oh ,baiklah  kalau  begitu  terima  kasih  atas  bantuannya .”Kemboja  berkata  sambil 

berlalu  pergi ..

“Ah …aku  harus  cari  tahu  siapa  Miranda , ternyata  dia  yang  hamil .Patutlah  proses 

yang  aku  jalankan  terlihat  aneh .Ternyata  proses  itu  untuk  derma  ginjal .  Tapi 

bagaimana ni .Ah…sial ! kenapa harus  jadi  begini..?”Kemboja  bermonolog  sendiri  api 

amarah  sudah  memuncak .Tiba-tiba  dia  teringatkan  sesuatu  mengenai  insiden  yang 

tidak  disengajakan . Kalau  benar  gadis  yang  di  langgar  tempohari  adalah  Miranda  ,

dia  harus  cari  maklumat  mengenai  gadis  itu .

“Aduh  Kemboja  kamu  kan  pandai  fikir  cepat ,”Kemboja  berkata  sendiri  dan 

berjalan  mundar mandir  sambil  berfikir  rancangan  jahatnya .

“Nurse ,saya  perlukan  bantuan  boleh  awak  bantu  saya  untuk  memberi  maklumat 

Miranda  yang  ingin  melakukan  ujian  pemindahan  ginjal ?”tanya  Kemboja  kepada 

salah  satu  Jururawat  di  bahagian  pendaftaran .

“Maaf  ,kami  tidak  boleh  mendedahkan  identiti  pesakit  disini.”beritahu  jururawat  tersebut .

“Tolonglah  saya ,saya merayu ,ini  adalah  antara  hidup  dan  mati  suami   saya .”Kemboja  berkata  sambil  berpura-pura  menangis .

“Puan banyak  bersabar ya  dan tolong  jangan  menagis  lagi .”pinta  jururawat  itu  pula .

“Macam  mana  saya  tidak  menangis  saya  perlukan  bantuan  dari  awak  tetapi,awak 

tidak  mahu  membantu  saya cuba  awak  berfikir  ,jika  awak  mengalami situasi  seperti 

saya .Apa akan awak lakukan ?”Kemboja  berkata  sengaja  menarik  simpati .Lama 

jururawat  itu  termenung mungkin  berkira-kira  sama ada  membantu  atau  menolaknya .

“Baiklah  saya  akan  bantu  puan  tapi  saya  harap  puan dapat  merahsiakannya  kerana

ini  melanggar  etika  kerja  saya .”tutur  jururawat  itu  lembut .Air  mata  yang  berlinang 

segera  dihapus  ,Kemboja menanti  dengan  penuh  sabar .

“Akhirnya  aku  akan mendapatkan apa  yang  aku  inginkan .Tanpa  perlu susah 

hamil .”gelaknya  dalam  hati .

“Dalam  record  kami  hanya  ada  seorang  saja  nama  yang tertera  untuk  proses 

pemindahan  ginjal ,namanya  Miranda  Sallena  Binti  Borhan adakah  benak 

puan .?tanya  jururawat  itu  meminta  kepastian .

“ Ya  betul  itu  namanya .”tutur  Kemboja  pantas .

“Baiklah  ini  alamatnya .”

“Terima  kasih  kerana  sudi  membantu  saya  semoga Allah  akan 

membalasnya .”Kemboja  berkata  lembut  dan  mereka  berjabat  salam .

“Pagi  itu  Miranda  bertekad  akan  menemui  Zafran  di Studio  Lukisnya. Miranda 

mengambil  keputusan  itu  kerana  masih  belum  mendapatkan  pekerjaan .Dia 

melakukan  semua  itu untuk mendapatkan  pendapatan  untuk bil pengubatan  ayah  dan

adiknya .


“Assalamualaikum..”Miranda  memberi  salam.

“Waalaikumsalam.”jawab  Zafran  sambil  berjalan  kehadapan .

“Miranda  akhirnya  awak  sudi  juga  datang  ke studio  saya .”tutur  Zafran lancar 

sambil  mengemaskan  rambutnya  yang  berjurai .Miranda  hanya  tersenyum  melihat 

perlakuan  Zafran  yang  dirasakan  lucu .

“Miranda  terima  kasih  dan  seperti  yang  saya  jangka  pasti  awak akan  datang ,saya 

sudah  menyiapkan  baju  untuk  awak  pakai .”Zafran  berkata matanya  masih  tertumpu 

pada  raut  wajah gadis  yang  dirinduinya .

“Baju  apa  yang  harus  saya  pakai ,”tanya  Miranda .

“Mari  masuk  saya  tunjukan  pakaiannya .”Zafran  mempersilakan  Miranda  untuk 

masuk .Sampai  didalam  Zafran  menujukan  pakaian  yang  harus  dipakai .Miranda 

tertarik  dengan  pakaian  tersebut diteliti  dari  atas  sampai  bawah .

“Pasti  mahal  harganya .”bisik  hati  Miranda .

“Ini  gaun  pengantin kan? sangat  cantik .”tutur  Miranda  ,matanya  tidak  lepas 

memandang  gaun  dihadapannya  ,Miranda  juga  tertarik di bahagian  dada  susunan 

corak flora  terlihat ,gaun  dengan  hiasan  labuci  bersama  mutiara di satukan  agar 

tampak  menarik .

“Ya  gaun  putih  pengantin  ini  saya  pilih  untuk  awak  Miranda .Cuba  awak pakai 

pasti  kevantikan  awak  akan  terserlah .”beritahu  Zafran  sambil  menghulurkan 

pakaian  itu  kepada  Miranda .

“Yuni  sila  bawa  Cik  Miranda  ke tempat  persalinan.”Arah  Zafran  kepada 

pekerjanya .

“Oh ,Miranda  selalu  datang  ke  sini ?”Siapa  lelaki  tampan itu .”Dania  yang 

mengintai  dari jauh  segera  merapati studio  itu  dengan  lebih  dekat .

“Wah.! cantiknya  studio ni ,pasti  lelaki  tadi  adalah  pemiliknya , orangnnya 

tampan,studio lukisnya  mewah pasti  dia anak  orang  kaya .”Dania  berkata  sendiri .

“Pandai  juga  Miranda  menggoda  anak  orang  kaya ini ,Urm  dan  pastinya  pemuda 

ini  yang  menolong  ayah .” Dania  sudah  mula  menuduh ,didalam  hati  dia  berfikir 

untuk  mendapatkan  pemuda  itu.

“Agrh… aku  harus  balik  sekarang  dan  sampai  berita  ini  kepada mama .”Dania 

berkata  dan  berlalu  dari  tempat  itu .

Lama  Zafran  menungggu  , hatinya  benar  tidak  tenang ,dia  tersenyum-senyum 

sendirian  bagai  orang  mabuk  asmara  layaknya . Selang 15  minit  Miranda  siap 

berdandan  dan  perpakaian ,rambut  yang  yang  panjang  di  sanggul  tinggi dan Miranda 

terlihat  cantik apabila rantai  Mutiara  menempati  batang  lehengnya  yang  jinjang .

Zafran  terpana  seketika ,kagum  melihat  kecantikan  Miranda yang  semulajadi .

“Zafran ..”tegur  Miranda  apabila  melihat  Zafran  kaku  dihadapannya .

“Miranda ,awak  terlihat  sangat  cantik  dan  pakaian  itu  sangat  sesuai  dengan 

awak .”Zafran  berkata  sambil  melihat  paras  wajah  Miranda  yang  mulus .

“Cantik..?”Miranda  bertanya  hairan .

“ Awak  sememangnya  gadis  yang  cantik  Miranda , cantik bagai  bidadari  walaupun 

hanya  mengenakan make-up  tipis .”

“Awak  pernah  melihat  bidadari  ke?”tanya  Miranda  perlahan .

“Oh  maksud  saya  awak  memang  cantik,bidadari itu saya umpamakan  saja .”Zafran

tersenyum malu .

“Terima  kasih  atas  pujiannya .”Miranda  berkata  dan  tertunduk  malu.

“Baiklah  kalau  awak  sudah  bersedia , mari  saya  lukis  potret  kamu .”
Miranda  di  minta  duduk  di sofa rekaan  Classic ala  inggeris ,sofa  berkonsep  mahkota

yang  berwarna  hitam  dengan  ukiran  kayu  berwarna  coklat  itu  tampak 

elegan .Miranda  duduk  menghadap Zafran dan  Miranda  memberi  sebuah  senyuman 

bagi  memberi  eksperisi  yang  menawan  pada  sesiapa  yang  melihat  potretnya .

Zafran  tekun  melukis ,dalam  waktu  dia  melukis  zafran  masih  sempat  memerhati 

tingkah  Miranda  yang  kelihatan  malu .Hati  terunanya  juga  menari-nari  rasa  gembira 

yang  tidak  dapat  digambarkan  menerjah  minda  dan  pintu  hatinya . Gadis  itu 

sungguh  istimewa .Lain pula  dengan  Miranda  jika  Zafran  gembira ,Miranda  tidak 

pula  begitu .Hatinya  yang  gundah dan  dibaluti  dengan  rasa  bersalah  tidak  pernah 

membuatkan  jiwanya  tenang .Rahsia  besar  yang  masih  tersimpan  rapi  sentiasa 

bermain  di  fikirannya  Sampai  bila  dia  sendiri  tidak  pasti .Hanya  senyuman  paksa 

yang  menghiasi wajahnya  senyuman  yang  tidak  lahir  dari  dalam  jiwa .Tidak 

semena-mena  air  matanya  jatuh  berjurai  dipipi , kemudian  dengan pastas  Miranda  

menyeka  sisa  air  matanya  sebelum  Zafran  melihatnya .

“Di  mana  pula  ,Miranda  menyimpan  surat-surat  itu ?puas  aku  mencari  tetapi 

sampai  sekarang  tidak  ada .”rungut  Lisa .

“Dania  ini  pun  satu  ,bukannya  mahu menolong  ,ini  tidak  keluar  merayap ,apa yang 

tahu duit saja.”Lisa  masih  marah-marah .Penat  mencari  Lisa  kedapur  untuk 

mengambil  minuman .

“Apa  yang  kamu  buat  dalam  bilik  Miranda .”tegur  En Borhan  yang  sedari  tadi 

memerhatikan  isterinya .

“Tak  ada  apa ,mama  cuma  bantu  Miranda  mengemas  bilik , itu  saja  ayah.Ayah 

mahu  minum  saya  buatkan .”Lisa  berbohong  dalam hati dia  menyumpah-nyumpah 

suaminya .

“Baiklah ,tapi  ingat  jangan  mama  buat  yang  bukan-bukan , faham !”bentak  En 

Borhan.Lisa  hanya  menganguk  kepala  tanda  memahami kata-kata  suaminya .



Dari  luar  rumah  terlihat  susuk  seorang wanita cantik  sedang  memerhati keadaan 

rumah  itu . Diamati  keadaan  persekitaran dan  matanya melilau  mencari  kelibat 

wanita  yang  bernama  Miranda .

“Jadi  di  sini  rumah  Miranda ,aku  harus  berjumpa  dengan  gadis  itu  cepat  sebelum 

Kartika tahu .Bagus ,dan  senang  sekali aku  yang  dapat habuannya  wanita  lain  yang 

bersusah-payah hamil .Hahahah.”Kemboja  tertawa  jahat .

Kemboja  merapati  rumah  tersebut ,sampai di muka  pintu  Kemboja  mengetuk  pintu  dan  memberi  salam.

“Waalaikumsalam ..”jawab  Lisa  sambil  membuka  pintu . Lisa  memerjhati  kemboja  dari atas  kebawah .

“Seksi  sangat  dan  wanita  ini  cantik,siapa dia ?”bisik  hati  Lisa  yang  kemudiannya  tersenyum

“Sial ,macam  tak  pernah tengok  perempuan  seksi  layaknya .”bentak  Kemboja  didalam  hati.

Ada  apa ,dan  cari  siapa ?”tanya  Lisa  lancar.

“Maaf  adakah  benar  ini  rumah ,Miranda  Sallena Binti  Borhan .?”tanya  Kemboja  perlahan  dan  lembut .

“Ya , betul  ini  rumahnya .”beritahu  Lisa  pula .

Kemboja  terdiam  seketika  ketika  dia  melihat  potret  keluarga  tergantung  di  ruang 

tamu .Kemboja  tahu  salah  seorang  dari  gambar  itu adalah  gadis  yang  berada  di 

hospital dan dia berasa  sangat  yakin  sekarang  bahawa gadis  itu  yang  dicari .

“Kamu  ini  siapa ?”tutur  Lisa  sebaik  saja  melihat  Kemboja  diam .
“Saya  ini  sahabatnya ,Mirandanya  ada  dirumah ?”tutur  Kemboja  lembut .

“Oh  dia  tidak  ada  di  rumah  sekarang , petang  nanti  baru  dia  pulang .”Lisa  berkata 

ragu .

“Kalau  macam  itu ,tidak  mengapa  saya  akan  datang  lain  hari  saja ,sampaikan  salam 

saya  padanya  dan  saya  minta  diri  dulu .”Kemboja  berkata  pantas  dia  ingin  segera 

pergi  dari  situ .

“Tunggu  dulu ,Siapa  nama  kamu ?”Lisa  menahan ..

“Erm…nama  saya  Sheila .”Kemboja  berbohong .

“Aneh ,siapa  pula  gadis  cantik  ini ,biasanya  tidak  ada  seorang  pun  manusia  yang 

datang  mencarinya . Pasti  ada  suatu  rahsia  yang  di  sembunyikan .Aku  harus  tahu

apa  rahsia  itu .”bisik  hati  Lisa .

Miranda  sudah  menguap  berkali-kali  mungkin  keletihan  kerana  duduk  terpaku 

bagaikan  patung .Zafran  yang  perasan  akan  hal  itu  segera  menghentikan  lakarannya

dan  datang  merapati  Miranda .

“Kalau  awak  penat ,saya  rasa  cukup  sampai  disini..”

“Oh  saya  ok  dan  tidak apa-apa  awak  boleh  terus  melukis .”potong  Miranda .

“Tidak  mengapa  saya  lihat  ,awak  sudah  menguap  berkali-kali  dan itu  menunjukan 

bahawa  awak  sudah  kepenatan .Pasal  lukisan  tidak  perlu risau  besok  kita  boleh 

sambung  lagi .”beritahu  Zafran dia  tidak  mahu Miranda terlalu  penat kasihan  dari  air 

mukanya  Zafran  dapat  melihat  kekeruhan  diwajah  Miranda .

“Sekarang  ,awak  boleh  tukar  pakaian  dan  saya  akan  hantar  awak  pulang .Sekali 

saya  boleh  kenal  dengan  ahli keluarga  awak .”pinta  Zafran  lembut.

“Aduh , Zafran  ingin  menghantar  aku  pulang , tidak  dia  tidak  boleh  tahu .”bisik 

Miranda .

“Tak  mengapa  saya  boleh  pulang  sendiri  lagipun  awak  tentu  sibuk . Maaf  ya  saya 

rasa  memang  awak  tidak  perlu  hantar  saya  nanti  teman  lelaki  saya  akan  ambil 

saya  di  perhentian  bas .” Miranda  berbohong .Zafran  terkedu  apabila mendengar 

perkataan teman  lelaki keluar  dari  mulut  gadis  itu .

“Teman  lelaki?”

“Ya  ,saya  sudah  punya  teman  lelaki .” Miranda  berpura-pura  tersenyum bagi  

menutupi  kebohongannya .

“Kenapa ?? adakah  benar  dia  sudah  berpunya ?tapi  kenapa wajahnya tidak 

menunjukan  itu .?”Zafran  berkata  sendiri  dia  benar-benar  ragu .

“Baiklah  sekarang  saya  pergi bersiap-siap  dahulu .”Miranda  bingkas  bangun  dari 

duduknya  menuju  bilik  persalinan .


Malam  itu  Miranda  keluar untuk ambil  angin malam .Sedang  asyik  berjalan  Miranda 

terdengar  suara  orang  memberi  ceramah agama .Dipandang  ke  kiri  tiada  surau  di 

situ  ,  kemudian  di  toleh  ke kanan  terlihat  sebuah  surau  ,Miranda  tertarik  untuk 

pergi  kesana  sampai  di  depan  pintu  surau , Miranda  rasa  terharu  kelihatan  ustazah 

di situ  sedang  menceritakan  keperitan  dan  ketabahan  maryam  yang  hamil  tanpa

seorang  suami . Situasi  itu  sama  sepertinya  yang  hamil  tanpa  punya  suami   disisi .

Sejurus  itu  Miranda  berjalan  pulang  kerumah .

“Mama , sudah  jumpa  atau  belum  bukti  tentang  kehamilan  Miranda .”tanya  Dania 

kepada  ibunya  yang  asyik  termenung .

“Mama…”  jerit  Dania  sedikit  kuat  sekaligus  mematikan  lamunannya .

“Dania , kamu  ini memang  nak  kena tau .Kenapa  kamu  jerit  begitu .”marah Lisa .

“Habis  mama  diam  saja  kenapa ? mama  berangan ya .”tukas  Dania .

“Mama  lagi  fikir ,bagaimana  Miranda  boleh  mempunyai  duit  yang  banyak  untuk 

membayar  kos  pembedahan  ayah  kamu .Dia  kan  sudah  di  buang  kerja .”Lisa 

berkata  sambil  berfikir  berkerut-kerut  dahinya .

Ala  mama  tak  payah  peningkan  kepala  kenapa ,bagaimana atau apapun .Dania sudah 

tahu  dari  mana  dia  dapatkan  duit  itu .”Dania  berkata ,kemudia  menceritakan  perkara 

yang  di  lihat  siang  tadi  kepada  mamanya .

Di  bilik  mewah  sederhana  besar  itu  terlihat  zafran  yang  masih  termenung ,dia 

masih  memikirkan  perkara  yang  berlaku siang  tadi  ,di  tatap lakaran  wajah  Miranda 

lama .Dia  tahu  Miranda  mempunyai  masalah  hanya  belum  tiba waktu  untuk  dia 

bertanya  akan perkara itu .Zafran  kemudian  tersenyum  dan  menyambung  kembali

tugas  melakar  potret  wajah  Miranda .


Malam  itu  Zafran  tidak  dapat  melelapkan  matanya dia  kemudian  keluar  dari  bilik 

untuk  menenangkan  diri  di  tepi  kolam .Air  kolam  yang  tenang  itu  mendamaikan 

jiwanya .Perlahan  dia  memasukan  kakinya  ke dalam  kolam ,sejuk  kakinya  tapi  dia 

senang  melakukan  itu .

“ Zafran  ,tak  tidur  lagi ?”tanya  Zulfikar  sambil  melabuhkan  punggungnya  dibibir 

kolam  renang  bersebelahan  adiknya .

“Belum bang ,mata  ini  mengantuk  tapi  mata  tak  boleh  nak lelapkan ,abang pula 

bukan sudah  tidur  tadi ?”tanya  Zafran  pula .

“Abang  sama  macam  kamu ,mata  mengantuk  tapi  tak  boleh  tidur .Jadi  datang  ke

sini  tapi  tak  sangka  kamu  juga  ada  disini .”tutur  Zulfikar  bersahaja .Zulfikar 

memerhati  perilaku  adiknya  dari  gaya  adiknya  itu  yang  kadang  tersenyum  sendiri

sudah  cukup  untuk dia mengetahui  bahawa  adiknya  sedang  di lamun  cinta .

“Zafran  .. kamu  sedang  jatuh  cinta  ya .”tegur  Zulfikar  sambil  menepuk  dahu 

adiknya .

“Abang ni ,mana  ada .”Zafran  berbohong .

“Sudahlah  ,abang  tahu  dari  cara  kamu  tersenyum  itu  sudah  cukup  membuktikan

bahawa  kamu itu  sedang  mabuk  asmara .Ayuh beritahu ,siapa  gadis  yang  buat  kamu 

jadi  angau ha.”tanya  Zulfikar  ingin  tahu  dia  tertawa  apabila  melihat  wajah adiknya 

yang  kemerahan  menahan  malu .

“ Suatu  hari  nanti  saya  akan  kenalkan  pada  abang  juga  pada  keluarga .Tapi 

dia…”Zafran  tidak  jadi  menghabiskan  kata-katanya .

“Tapi  kenapa..?”tanya  Zulfikar  hairan .

“Zafran  hati  wanita  itu  sangat  lembut ,jika  kamu  menyukainya  jangan  pernah 

memaksa dia  untuk menerima  cinta  kamu . Kamu  sebagai  lelaki  harus  mengikuti 

rentak mereka .Ingat jangan  sekali-kali kamu  memaksa  kelak  dia akan  menjauhkan 

dirinya .”pesan Zulfikar  kepada  adik  kesayangannya .

“Iya  terima  kasih  atas  nasihatnya .”ucap  Zafran  tulus .

“Sama-sama  Cuma  ingat  pesan  abang kalau  kamu  bersabar  dia  pasti  akan  memilih 

kamu .”

“Betul ke bang ?”tanya  Zafran  meminta  kepastian.

“Iya  betul ,yang  penting  kamu  harus  yakin .”Zulfikar  berkata sambil memegang bahu 

adiknya .


Sebenarnya  masih  ada  penghuni  lain  yang  belum tidur di rumah itu .Dari  beranda 

bilik  En  Ibrahim  sedang  memerhati  gelagat  dua  anaknya  di  tepi  molam  renang.

Mereka  berdua  terlihat  sangat  rapat .Zulfikar  sangat  menyayangi  adiknya  itu  tanpa 

mengetahui  bahawa  Zafran  hanyalah  adik  dari  berlainan  ibu .Rahsia  itu  hanya dia 

dan  isterinya  Melissa  yang  tahu  hingga  kini rahsia itu tersimpan  kemas  di  dalam 

keluarga  mereka .

“Terima kasih ,mama kerana  menerima  Zafran  dan  menjaganya  seperti anak 

sendiri .Papa  berbangga  punya  isteri  seperti  mama yang  sangat memahami .”tutur 

En .Ibrahim  kepada  isterinya .

“Papa ,jangan risau ,itu  sudah  menjadi tanggujawab mama .Sebagai  seorang  ibu  sudah 

selayaknya  mama  membesarkannya  sepertimana  mama  membesarkan 

Zulfikar .”Melissa  menjawab  lembut .

“Tapi dia bukan  anak  yang terlahir  dari  rahim mama kan.”luah  En. Ibrahim dengan 

rasa bersalah .

“Walaupun  dia  bukan  anak  kandung  mama tapi  Zafran  sudah  mama anggap  seperti 

anak  sendiri .”Melissa  berbohong  bibirnya  menguntum  senyuman plastic .

“Tapi ma ..”

“ Sudahlah papa mama sudah  melupakan  kisah silam  papa dan  mama juga  sudah lama

memaafkan  papa ,kenapa  papa masih  saja  mengungkit kisah  silam  itu ? dan  mama 

minta  papa  rahsiakan  hal  itu ,mama  tidak  mahu  kalau  Zafran  tahu  hal ini .”Marah

Melissa tiba-tiba  dia  kemudian  masuk  meniggalkan  suaminya  di luar .Hatinya  benar-

benar  sakit  atas  perlakuan  suaminya  suatu  kita  dulu  dan  kesalahan  itu membuatkan

dia  menyimpan  dendam  terhadap  Zafran .

“Mama  maafkan papa .”rayu En Ibrahim . Melissa  hanya mendiamkan  diri  dan dia 

berpura-pura tidur .



Malam itu  semua  penghuni  di dalam  rumah  sedang  nyenyak  tidur .Miranda  masih 

belum  mengantuk dan  dia  duduk  termenung  di  jendela  kamar  mengenang  nasib 

hidupnya pada  masa  akan  datang .Segala  memori  tentang  kejadian  yang  tidak 

disengajakan  berputar  ligat  di  dalam pemikirannya .Dia buntu , hatinya  hancur 

berkeping-keping  tatkala  berita  kehamilannya  telah  menyebabkan  wanita  yang  di

anggap  ibu  sendiri  mula  membencinya .

“Mama…kenapa  mama  tinggalkan  Miranda  sendiri.”Miranda  berkata  dia  sudah 

menangis sambil  mengusap  perut .

“Ya Allah  berikanlah  hamba  kekuatan .”Miranda  memohon  didalam  hati .

Awal  pagi  Kartika  sudah  tiba  di rumah  besannya  Melissa  yang  sedang  menyiram 

bunga  segera  menghentikan  penyiraman .

“Hairan ,pagi-pagi lagi  Kartika  sudah  sampai  ada  apa ini .”bisik  hati  Melissa

“Assalamualaikum..selamat pagi  Melissa .”sapa  Kartika  ramah .

“Waalaikumsalam..selamat  pagi  juga  kepada  kamu .Ada  apa kamu  kemari  tidak 

biasanya .”tutur  Melissa  penuh  curiga .

“Mari  Kartika  kita  masuk  kedalam  tak  elok  kamu  berdiri  lama  disini .”beritahu

Melissa  sambil  berjalan  kedalam  rumah .

“Sila  duduk .”arah  Melissa .

“Begini  Melissa  semalam Farhana  menalifon  saya  katanya  dia  tidak  sedap  badan .

Jadi  dia  minta saya  kemari .”tutur  Kartika  lembut .

“Ana.. mari  turun  kebawah  sekejap .”jerit  Melissa .Farhana  yang  mendengar  jeritan 

itu  segera  turun .

“Ya  mama  ada  apa .”tanya  Farhana  bodoh walhal  dia  sudah  dimaklumkan 

kedatangan ibunya  pagi  itu .

“Kenapa  kamu  tidak  beritahu  mama  bahawa  kamu  tidak  sedap  badan ?Kamu fikir 

mama tidak boleh menjaga  kamu  begitu ?”soal Melissa wajahnya  sudah  merona merah 

tanda  marah .  Kartika  tahu  besannya  sudah  marah tapi  pantas  dia  memotong .

“Jangan  marah  Melissa kamu  kan  tahu  sifat  Ana  ini  bagaimana ,mungkin  dia  lebih 

selesa  bersama  dengan  saya .”tutur  Kartika  lagi .

“Tapi  dia  menantu  saya ,dan  saya  juga  tahu  merawatnya ,saya  juga  punya  anak

rasanya tidak  mungkin  untuk  saya  menyakitinya.”bidas  Melissa .

“ Maafkan Ana mama , Ana  harap  mama tidak  salah sangka ,Ana  lebih  selesa 

bersama mama Kartika .Ermm..Ana  nak  minta  izin  untuk  tinggal  di  rumah  mama 

beberapa  hari  boleh .?”tanya  Farhana  takut-takut  dia bimbang kalau  mertuanya  itu 

tidak mengizinkan ,maklum  buat  masa  ini  dia memang  ingin  menghindarkan  diri 

dari  suaminya .

“ Kamu  sudah  minta  izin  dari  suami  kamu  atau  belum ?”Melissa bertanya matanya 

sudah  galak  memandang  wajah  Farhana .

“Sudah mama .”

“ Baiklah , kamu  boleh  tinggal  dirumah  mama  kamu  sementara ,tapi ingat hanya tiga 

hari  saja  selesai  itu  kamu  harus  pulang  kesini .Kartika  sila  kamu  jaga  Farhana  dan 

calon  cucu  saya  dengan  baik  jika ada apa-apa  berlaku  sila  khabarkan  seegera 

kepada  saya .” beritahu  Melissa  kepada  Farhana  serta  besannya .

“Baiklah  Melissa  saya  akan  menjaganya  dengan  baik .”Kartika  berkata  lalu 

tersenyum  manis.




“Miranda  awal  kamu  bangun ,”tanya  Lisa .

“Ya ,mama Miranda hendak  mahu  pergi  kerja dulu .”tutur  Miranda  .

“Miranda  semalam  petang ada  seorang  wanita  mencari  kamu ?”

“Kawan  Miranda ,siapa mama dan  orangnnya  macam mana ?”tanya  Miranda  kepada 

Lisa .

“Katanya  namanya  Sheila  ,orangnya  memang  cantik  tapi  sangat  seksi ,kamu  kenal 

ke?”Lisa  bertanya  meminta  kepastian .


“Cantik  dan  seksi .” Miranda  cuba mengingati  nama  mereka  tapi  tidak  berjaya 

berkerut-kerut  dahinya  namun usahanya  gagal .

“Entahlah mama mungkin  Miranda  terlupa , ada apa-apa  pesan  darinya .”tanya 

Miranda  semula .

“Dia  kirim  salam  dan  katanya dia  akan  berjumpa  dengan  kamu  malam  ini  atau 

besok .”Lisa  memberitahu .


“Baiklah mama ,Miranda  pergi  dulu .” beritahu  Miranda  selepas memberi  salam 

Miranda terus  berjalan keluar .


“Mama  Miranda  sudah   keluar  tu . Mari  kita selongkar  bilik  dia .”ajak  Dania .

Dania  dan  Lisa  masih  sibuk  menyelongkar  kamar  Miranda . Mereka  masih  belum 

puas  selagi  bukti  tentang  kehamilan  itu  belum  berada  di  tangan  mereka .



Di tepi  pondok  talipon  berhampiran  kawasan  perumahan  Miranda . Berdiri  seorang 

gadis  yang  sedang  mundar  mandir  di  situ .

“Mana  saja  perempuan  ni ,sudahlah  banyak nyamuk , hari  dah  lewat  pun  tak  tahu 

balik  lagi .Ah  benar-benar  sial..”bentak  Kemboja  sambil  menepuk  lengannya  yang 

digigit  nyamuk .Sewaktu  kemboja  sedang  leka  memukul  nyamuk  Miranda  sedang 

berjalan  kaki  untuk  pulang  apabila  kemboja  berkira-kira  mahu  pulang  Kemboja 

ternampak  kelibat  Miranda  dan  dia  segera  menyapa . Miranda  yang  melihat 

kemboja  terkaku  seketika  dan  kejadian  di hospital  datang  menyapa  mindanya  akan 

kejadian diwaktu  itu .

“Nama  kamu  Miranda Sallena ?” sapa  Kemboja  lembut .

“Ya  nama  saya  memang  Miranda ,dan  awak  ini  siapa  rasanya  saya  seperti  pernah 

melihat  awak .”tutur Miranda .

No comments:

Post a Comment

Search This Blog